Wednesday, December 5, 2007

"Courteous treatment will make a customer a walking advertisement"

Kami keluar makan semalam, mahu mencuba tempat baru yang dicadang teman. Tiba di situ, kami nampak banyak kereta bersusun parkir di tepi jalan. Wah, mungkin benar seperti yang diberitahu, tempat ini bagus makanannya. Penuh harapan, kami menunggu hampir 15 minit, untuk pelayan mengelap meja kami (yang penuh pinggan dan sisa makan), ya, pelayan datang untuk ambil pinggan kotor dan kami tanyakan menu. Sebentar, kata dia. Kami tunggu lagi. Pelanggan lain datang duduk di sebelah meja kami, tak lama, pelayan lain datang membawa menu. Eh, bukankah kami yang datang dulu? Suami bertanyakan menu lagi, sila ambil pesanan kami!

Tidak sanggup menunggu untuk jadi lebih marah, kami tinggalkan tempat makan itu. Apa gunanya makanan lazat jika hati panas dan sakit hati?

Terus, kami memilih untuk ke restoran makanan segera, dengan harapan, ya, segeralah kami dihidangkan makanan setelah kecewa dengan sikap tidak menghargai pelanggan peniaga di sini. Syukur, makanan tiba segera, (dan rasa standard makanan segera-kami puas hati), cuma ada masalah lagi dengan pelayan. Saya jadi tidak faham mengapa. Kami sedang makan dan diganggu dengan suara di bahagian dapur yang ketawa mengekek tidak henti hampir 20 minit. Saya hampir tidak mahu kisah jika kuat tapi sekejap. Tapi berlarutan lama. Tidak tahukah dia mengganggu pelanggan. Hampir jam 10, (restoran ditutup jam 11), pelayan mula mengemas-mengelap-menyusun pinggan-mangkuk untuk disimpan. Tidak kisahlah, tapi dengan menghentak hentak bunyi bising dan bingit sangat mengganggu kami yang makan. Bukan kami saja yang tinggal, ada 3 kumpulan pelanggan lagi. (bayangkan bunyi pinggan disusun di dewan makan asrama, bezanya, bunyi kaca yang lebih kuat dan bingit). 

Saya agak kesal dan jadi tidak faham tahap kesivilan orang orang ini. Kerjaya mereka sangat dekat dengan kepuasan pelanggan. Jikapun bekerja hanya untuk cari makan, dan tidak peduli dengan masa depan-keuntungan majikan mereka, cubalah bayangkan jika mereka berada di tempat pelanggan yang mereka layan sebegitu rupa. Tambahan, restoran yang sudah establish dan dikenali dengan layanan yang cemerlang (seperti sepatutnya). Alahai, saya pulang dengan rasa marah dan emosi (emo kata orang-orang muda sekarang). Sudahlah di sini tidak banyak tempat makan islam yang bagus makanannya, yang ada pula ada masalah dengan servis. 

Saya tahu, ini situasi biasa yang selalu dialami oleh sesiapa. Tapi saya sudah lama mahu mengutarakan, dan sekadar berkongsi dengan sesiapa yang membaca. Saya juga tahu ada situasi lebih teruk dari ini. Saya cuma berharap selain makanan yang lazat, layanan yang baik, tahu menghargai pelanggan, dan sikap ketika berdepan dengan pelanggan adalah sangat penting bagi mana-mana pengusaha makanan. Jika tidak mahupun menganggap pelanggan sebagai pelanggan, anggaplah sebagai manusia yang wajar dilayan dengan sepatutnya. 


No comments: